Baru Dirilis, Peneliti Temukan Celah Peretasan dalam Apple Vision Pro

marketeers article
Apple Vision Pro (FOTO: Apple)

Dalam waktu satu hari setelah perilisan Apple Vision Pro, seorang peneliti keamanan mengklaim telah membuat eksploitasi kernel untuk visionOS, membuka jalan menuju potensi jailbreak dan pembuatan malware. Perilisan awal perangkat keras baru sering kali diikuti oleh gelombang peneliti keamanan dan pengembang malware yang bekerja untuk meretas sistem operasi.

Dalam cuitan Jumat malam oleh mahasiswa doktor Program Studi Keamanan Mikroarsitektur MIT, Joseph Ravichandran, diklaim bahwa sebuah eksploitasi kernel telah dibuat untuk Apple Vision Pro.

Dilansir dari AppleInsider (4/2/2024), cuitan tersebut menjelaskan dalam beberapa foto bagaimana Apple Vision Pro bereaksi terhadap upaya eksploitasi kernel. Setelah diperkenalkan, Apple Vision Pro beralih ke tampilan passthrough penuh, sebelum memperingatkan pengguna untuk melepaskan headset karena akan me-restart dalam 30 detik.

BACA JUGA: Apple Vision Pro: Kacamata AR/VR Rp 50 Jutaan, Secanggih Apa?

Setelah restart, gambar lain menunjukkan log kegagalan (panic log) untuk headset, yang menunjukkan bahwa kernel telah mengalami crash. Ravichandran juga mem-posting gambar untuk aplikasi “Vision Pro Crasher,” lengkap dengan gambar tengkorak yang memakai headset dan tombol “Crash My Vision Pro.”

Belum jelas apakah peneliti tersebut telah mengirimkan temuannya kepada Apple, atau apakah mereka berencana melakukannya. Jika iya, ada kemungkinan temuan ini memenuhi syarat dalam program Hadiah Keamanan Apple.

BACA JUGA: Belum Dijual, 5 Fitur Apple Vision Pro Ini Akan Dicabut

Mengingat kecenderungan Apple untuk cepat tanggap terhadap masalah keamanan, serta sifat peluncuran yang sangat diperhatikan dari Apple Vision Pro, kemungkinan besar Apple akan merilis pembaruan untuk memperbaiki masalah jika temuan tersebut diungkapkan.

Pada tahap sangat awal ini, mengingat distribusi perlahan perangkat kepada pengguna awal yang umumnya ahli teknologi, tampaknya tidak mungkin penemuan ini akan menyebabkan masalah bagi Apple dan penggunanya.

Editor: Ranto Rajagukguk

Related