Automotive

Goodyear Indonesia Ajak Pemain Otomotif Terapkan Ekonomi Sirkular

Prinsip keberlanjutan pada dewasa ini menjadi perhatian perusahaan-perusahaan dalam menerapkan transformasi bisnisnya. Tren keberlanjutan ini bukan tanpa alasan. Prinsip kunci seperti pengurangan limbah, pemulihan energi, efisiensi waktu, serta ramah lingkungan menjadi faktor-faktor utama yang mulai dipertimbangkan demi masa depan.

Penerapan prinsip keberlanjutan dalam industri otomotif merupakan implementasi dari ekonomi sirkular . hal ini bisa berwujud dengan pelaksanaan bisnis dengan fokus mengurangi, menggunakan kembali serta mendaur ulang. Ekonomi sirkular hadir sebagai alternatif ekonomi linier tradisional. Di sini, pelaku ekonomi menjaga agar sumber daya alam dapat dipakai selama mungkin, menggali nilai maksimum penggunaan, kemudian memulihkan dan meregenerasi produk dan bahan pada setiap akhir umur layanan.

Industri otomotif dan komponen pun tidak mau ketinggalan. Di Indonesia misalnya, PT Goodyear Indonesia Tbk dengan mengacu pada induk perusahaannya sudah mengusung program Multiple Life. Fokus program ini adalah upaya bagaimana melalui vulkanisir ban, perusahaan dapat membantu memperpanjang umur ban hingga satu setengah kali lipat dari biasanya demi penghematan energi, komponen, serta memberikan alternatif solusi yang lebih ekonomis bagi konsumen dibanding membeli ban yang baru.

Seperti di mancanegara, penerapan prinsip keberlanjutan dalam industri otomotif sudah mulai dikenal dan dapat ditemui pada perusahaan truk dan bus dari Jerman, MAN Truck & Bus AG, yang memanfaatkan komponen bekas untuk diproduksi kembali. Keuntungannya, biaya produksi menjadi lebih murah karena memanfaatkan komponen bekas yang sudah tidak terpakai.

Dengan konsep ini, Goodyear mengajak produsen kendaraan dan komponen untuk mengedepankan prinsip ekonomi sirkular. Tidak hanya dalam tujuan keberlanjutan, tetapi juga dari perspektif bisnis. Dengan mendaur ulang, menggunakan kembali, dan memproduksi ulang suku cadang dan bahan, ada banyak sumber daya yang harus dihemat di seluruh rantai pasokan, memberikan manfaat lingkungan, serta menjamin ketersediaan sumber daya di masa depan.

MARKETEERS X








To Top