Government & Public Services

Ini Sabda Tama Sri Sultan Hamengkubuwono X

Hari ini, Jumat Wage, 6 Maret 2015, Sri Sultan Hamengkubuwono (HB) X mengeluarkan Sabda Tama atau perintah utama dari Kasultanan Yogyakarta Hadiningrat. Sebagai perintah kerajaan, Sabda Tama ini dibacakan langsung oleh Sultan HB X di Bangsal Kencana, Kraton Yogyakarta.

Saat membacakan Sabdatama, Sultan HB X didampingi oleh Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Hemas dan Adipati Pura Paku Alaman, KGPAA Paku Alam IX. Selain itu, hadir juga adik Sultan, GBPH Prabukusumo, para kerabat dan sentono dalem, para abdi dalem keprajan, dan lain-lain.

Bila melihat dari Sabda Tama ini, sepertinya Sultan HB X ingin menegaskan bahwa urusan suksesi Kasultanan Yogyakarta adalah wewenang kraton. Hanya raja yang bisa memutuskan kebijaksanaan untuk hal tersebut. Dan, Sabadatama ini menjadi patokan untuk membahas segala aturan dan perundangan mengenai keraton. Ini juga bisa diartikan sebagai jawaban Sultan HB X atas isu dan wacana penolakan terhadap sultan perempuan oleh sebagian kalangan masyarakat Yogyakarta belakangan ini. Berikut Sabda Tama tersebut:

Ingsun maring dawuh marang sira kabeh, putra-putri Dalem, sedherek Dalem, sentono Dalem, uga para abdi dalem lan sira kang duwe kalenggahan ana ing Kraton Ngayogyakarta, nyambung karo Sabdotomo Ingsun naliko surya kaping 10 Mei 2012. (Saya memberikan perintah kepada semuanya, putra-putri dalem, saudara dalem, sentana dalem, juga para abdi dalem dan kamu yang punya kedudukan di Kraton Yogyakarta, menyambung dengan sabdatama saya ketika tanggal 10 Mei 2012).

Mengertio, ingsun uga netepi pranatan, paugeran lan janjiku marang Gusti Allah, Gusti Agung Kang Kuwasa Cipta, uga para leluhur-leluhur kabeh, mula Ingsun paring dawuh, yaiku: (Mengertilah, kamu juga menaati pranata/aturan, ketentuan dan janjiku kepada Gusti Allah yang Maha Kuasa-Cipta dan juga para leluhur semua, karena itu saya memberikan perintah, yaitu:

  1. Ora iso sapa wae ngungkuli utowo nduwuri mungguhing Kraton (Siapa saja tidak berhak mendahului wewenang Kraton)
  2. Ora iso sapa wae mutusake utawa rembugan babagan Mataram luwih-luwih kalenggahan tatanan Mataram Kalebu kang gandeng cenenge karo tatanan pamarentahan kang bisa mutusake Raja. (Siapa saja tidak berhak memutuskan atau membicarakan mengenai Mataram. Terlebih aturan  mengenai raja keraton, termasuk di dalamnya aturan pemerintahan yang bisa memutuskan hanya Raja)
  3. Marang sapa wae kang uwis kaparingan kalenggahan, manut karo Raja sing maringi kalenggahan.(Barang siapa yang sudah diberikan jabatan, harus mengikuti perintah Raja yang memberikan jabatan)
  4. Sing gelem lang ngrumangsani bagian saka alam lan gelem nyawiji karo alam, kuwi sing pantes diparingi lan diparingake ngleksanaake dawuh lan iso diugemi yaiku: pangucape iso diugemi, ngrumangsani sapa ta sejatine, Ngugemi asal usule. Kang gumelar iki wis ana kang nata dumadi ana lir gumanti ora kepareng dirusuhi. (Siapa saja yang merasa bagian dari alam, dan mau menjadi satu dengan alam, yang layak diberikan dan diperbolehkan melaksanakan perintah adalah mereka yang ucapannya bisa dipercaya, tahu diri siapa dirinya, menghayati asal usul. Semua yang terjadi ini sudah ada yang mengatur, tidak boleh diganggu gugat)
  5. Sing disebut tedak turun Kraton, sapa wae lanang utawa wedok durung mesti diparengake ngleksana ake dawuh kalenggahan, kang kadawuhake wis tinitik. Dadi yen ana kang omong babagan kalenggahan nata Nagari Mataram sapa wae luwih-luwih Pengageng Pangembating Praja, ora dikeparengake, kuwi kleru utawa luput. (Siapa saja yang menjadi keturunan keraton laki atau perempuan belum tentu diizinkan melaksanakan perintah, (orang-orang) yang sudah diperintah sudah ditunjuk. Jadi jika ada yang berbicara tentang suksesi raja Negeri Mataram, terutama Pengageng Pangembating Praja, tidak diizinkan. Artinya keliru,a tau salah)
     
  6. Anane Sabda Tama, kanggo ancer-ancer parembagan apa wae uga Paugeran Kraton. Semono uga negara nggunaake Undang-undang. (Munculnya sabdatama ini, untuk sebagai patokan membahas apa saja termasuk aturan-aturan keraton, seperti halnya negara mengunakan undang-undang)
  7. Sabdotomo kang kapungkur, kawedarake jumbuh anane Undang-Undang Keistimewaan, jumbuh anane Perdais lan Danais. (Sabdatama yang lalu, terjabarkan berkaitan dengan Undang-Undang Keistimewaan, perda istimewa dan dana istimewa)
  8. Yen butuh mbenerake undang-undang Keistimewaan dasare Sabda Tama lan ngowahi undang-undange. (Jika membutuhkan untuk memperbaiki Undang-undang Keistimewaan, dasarnya sabdatama, dan mengubah undang-undangnya)

MARKETEERS X








To Top