Pentingnya Peran Ayah dalam Pengelolaan Keuangan Keluarga

profile photo reporter Muhammad Perkasa Al Hafiz
MuhammadPerkasa Al Hafiz
17 November 2022
marketeers article
Pengelolaan keuangan keluarga (Ilustrasi: 123RF)

Mengelola keuangan keluarga tentu bukan hal yang mudah. Layaknya berbagai fungsi dan tanggung jawab lainnya dalam rumah tangga, ayah dan ibu juga harus bekerja sama agar pengelolaan keuangan keluarga tetap berjalan dengan ideal. Ya, mengatur keuangan keluarga bukan hanya tugas perempuan yang kerap disebut “Menteri Keuangan Rumah Tangga”.

Karena itu, walaupun peran menteri keuangan keluarga umumnya diemban oleh ibu, namun kontribusi ayah sangatlah penting dan dibutuhkan agar peran ini dapat dijalankan dengan maksimal.

Rista Zwestika CFP®, Pakar Perencanaan Keuangan dan CEO Finante.id pun membagikan dan mengajak seluruh ayah untuk membangun praktik pengelolaan keuangan keluarga yang bersinergi dan suportif.

“Sebagai kepala keluarga, ayah memiliki peranan penting untuk mendampingi ibu dalam melakukan perencanaan, pengelolaan, serta evaluasi keuangan keluarga,” papar Rista Zwestika dalam laporan yang dikirimkan ShopeePay.

BACA JUGA: Inflasi Tinggi, Ini 3 Tips untuk Milenial dan Gen Z Atur Keuangan

Rista melanjutkan, kolaborasi yang intensif dan kontinu keduanya dalam menjalankan peran menteri keuangan keluarga bukan hanya menghasilkan kondisi keuangan rumah tangga yang lebih sehat, namun juga membawa banyak dampak positif lainnya, seperti komunikasi yang lebih baik serta membangun rasa empati satu sama lain dalam menghadapi berbagai tantangan lainnya dalam rumah tangga.

Selain itu, Rista Zwestika juga berbagi kiat bagi para ayah agar semakin kompak mengelola keuangan keluarga bersama ibu. Berikut kiat dan rekomendasinya:

Berikan kesempatan untuk perluas wawasan

Meningkatkan kapasitas diri dan wawasan tentang cara mengelola keuangan keluarga dengan tepat akan sangat dibutuhkan. Dengan adanya perkembangan zaman, literasi finansial atau pengetahuan dan keterampilan mengatur keuangan keluarga juga perlu terus diperbarui.

Rista melihat, saat ibu menjalankan peran sebagai menteri keuangan keluarga, kemauan untuk belajar tentang pengelolaan keuangan terkadang tidak dapat dilakukan ibu secara konsisten karena sudah disibukkan dengan berbagai tugas lainnya di rumah.

“Padahal, literasi finansial yang mumpuni menjadi pendorong kepercayaan diri dalam menjalani peran mengelola keuangan keluarga. Di sini, ayah dapat menjadi fasilitator bagi ibu untuk terus belajar lebih, misal dengan mendorong ibu untuk ikut kelas-kelas digital, menyediakan buku atau referensi yang relevan di rumah, serta memberikan keleluasaan bagi ibu untuk mengeksplorasi kehidupan komunitas dan membangun jaringan,” saran Rista.

Samakan prinsip dan libatkan diri secara aktif

Walaupun ayah dan ibu merupakan dua individu yang memiliki nilai dan prinsip masing-masing, namun keduanya tetap harus menanamkan perspektif yang sejalan tentang manajemen keuangan keluarga.

Rista menambahkan, komunikasi berbasis empati, saling memahami keterbatasan dan kemampuan masing-masing, serta fokus pada solusi merupakan beberapa kiat yang dapat dilakukan untuk membangun kolaborasi yang baik antara ayah dan ibu.

BACA JUGA: Meski Kritis, Konsumen Produk Keuangan Masih Harus Diedukasi Agar Bertanggung Jawab

“Walaupun pada praktiknya ayah dan ibu saling berbagi tugas di rumah. Misal, saat ibu lebih banyak terlibat dalam pencatatan pengeluaran harian atau membagi anggaran keuangan bulanan, inisiatif ayah untuk terlibat dalam perencanaan keuangan keluarga akan sangat membantu ibu,” jelasnya.

Ayah bisa mendukung dalam hal lain, seperti menentukan skala prioritas jangka panjang, manajemen penghasilan, serta menyusun tujuan finansial keluarga. Tak lupa, selalu apresiasi effort yang diberikan pasangan. Pada akhirnya, keuangan keluarga yang sehat tentunya adalah hasil pencapaian bersama ayah dan ibu sebagai tim.

Sama-sama manfaatkan teknologi untuk permudah kebutuhan

Bersama ibu, ayah dapat menentukan teknologi finansial yang sesuai dengan keperluan. Berbagai opsi dapat dimanfaatkan dengan mempertimbangkan kenyamanan, keamanan, dan kemudahan.

Sebagai layanan pembayaran digital, ShopeePay menawarkan banyak kemudahan bagi keluarga untuk memenuhi berbagai kebutuhan transaksi digital harian. Mulai dari bayar tagihan rumah tangga, belanja kebutuhan harian, hingga transfer ke mana pun dengan fitur Transfer ShopeePay ke berbagai rekening bank gratis.

“Mengadopsi layanan pembayaran digital juga mendukung pengelolaan keuangan keluarga yang lebih baik dengan pencatatan transaksi yang detail dan terperinci, akun yang aman dan personal, serta tentunya banyak kesempatan untuk makin hemat dengan benefit promo,” pungkas Rista.

Related