SoundOn, Platform Musik Milik TikTok untuk Mendukung Para Musisi

profile photo reporter Afra Hanin
AfraHanin
10 Maret 2022
marketeers article
tiktok soundon
TikTok yang telah mencapai pengaruh besar di industri musik dengan mempopulerkan lagu hingga puncaki tangga lagu di Billboard kini meluncurkan platform pemasaran dan distribusi musiknya sendiri dengan nama “SoundOn”.  Platform ini diluncurkan untuk membantu para musisi agar musiknya didengar dan memungkinkan artis untuk mengunggah musiknya langsung ke TikTok dan layanan streaming musik milik perusahaan induk ByteDance, Resso, selain platform streaming global termasuk Apple Music, Spotify, Pandora, Deezer, dan Joox milik Tencent.
Distribusi ini disediakan secara gratis dan semua biaya transaksi dibebaskan oleh platform. Mengutip dari TechCrunch, TikTok mengatakan SoundOn akan membayar 100% royalti kepada pembuat musik untuk waktu yang tidak terbatas di platform milik ByteDance. Distribusi ini meliputi Resso di Indonesia, Brazil, dan India, serta aplikasi editor video ByteDance, CapCut.
Sementara untuk layanan streaming global, pembayarannya juga 100% di tahun pertama artis, tetapi akan turun menjadi 90% di tahun kedua dan seterusnya. Sebagai perbandingan, pesaing DistroKid menagih artis dan label berdasarkan langganan, dan memungkinkan artis untuk menyimpan 100% dari penghasilan mereka.
Menurut FAQ SoundOn, artis akan mempertahankan semua hak dan royalti, yang berarti mereka akan memiliki master mereka selain menerima 100% royalti (atau lebih baru, 90%).  SoundOn juga akan menawarkan alat dan dukungan promosi lainnya, termasuk wawasan dan pengembangan audiens, saran dari tim pemasaran SoundOn, akses ke tab lagu TikTok, verifikasi TikTok, penempatan editorial di Resso dan CapCut, dan dukungan promosi melalui pemasaran kreator di platform TikTok.
Situs web SoundOn mencatat bahwa merilis melalui platformnya akan mengedepankan para pembuat TikTok.  “Pembuat TikTok adalah sumber kehidupan platform kami dan alasan mengapa lagu-lagu menjadi hit.  Saat artis merilis melalui platform kami, tim kami akan mengaktifkan berbagai kreator untuk membuat video dengan lagu yang artis unggah. Dengan begitu, artis dapat memperluas basis penggemar dan menjangkau komunitas baru tempat para pembuat konten ini menjadi bagiannya,”  jelas perwakilan perusahaan di dalam situs web TikTok.
Jika dilihat dari sisi pemasaran TikTok pada nilai SoundOn, kolaborasi ini akan sangat menarik bagi artis pendatang baru karena mereka memahami adanya dorongan ekstra pada TikTok yang dapat membantu mereka untuk keluar dan menjangkau audiens yang lebih luas.  Jika tren yang digunakan dengan lagunya viral, maka penikmat lagunya di TikTok akan mengikuti artis di layanan streaming musik, di mana loyalitas itu diubah menjadi pendapatan.
“Artis dan pencipta musik baru adalah komunitas yang dinamis dalam TikTok, dan SoundOn dirancang untuk mendukung mereka saat mengambil langkah pertama dalam karirnya,” kata Ole Obermann, kepala Global Head of Music di TikTok.
Melanjutkan, tim SoundOn akan memandu pembuat konten dalam perjalanan mereka ke panggung besar dan menghidupkan keahlian dan kekuatan TikTok untuk artis. Perusahaan sangat senang melihat bagaimana ini akan muncul dan mendorong bakat baru dan bagaimana SoundOn akan berkontribusi pada industri musik global yang semakin beragam dan berkembang.
Platform SoundOn telah dalam pengujian beta sejak musim gugur yang lalu, dan sekarang sepenuhnya tersedia di AS, Inggris, Brasil, dan Indonesia. Sejumlah artis dan pembuat konten juga telah menggunakan layanan tersebut, termasuk Muni Long, Games We Play, Abby Roberts dan Chloe Adams di Inggris
SoundOn bukan langkah pertama TikTok untuk merambah ke ruang distribusi musik. Perusahaan pada tahun 2020 juga pernah mengumumkan kesepakatan dengan UnitedMasters, yang menjadi perusahaan distribusi musik pertama yang diintegrasikan ke dalam TikTok.
Editor: Muhammad Perkasa Al Hafiz

Related