Dukung Pembangkit Berbasis EBT, PLN Hadirkan PLTMh Batanghari

profile photo reporter Ranto Rajagukguk
RantoRajagukguk
01 Agustus 2022
marketeers article
REC Makin Diminati, Pelanggan Bisnis dan Industri Bisa Beli ke PLN. (FOTO: Dok PLN)
PT PLN (Persero) terus mendorong pengembangan pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan (EBT). Hal itu dilakukan dengan mendukung pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMh) Batanghari. 
Langkah ini sekaligus mendukung upaya pemerintah mencapai target carbon neutral pada tahun 2060. Toni Wahyu Wibowo, General Manager PLN Unit Induk Wilayah (UIW) Sumatera Barat mengatakan saat ini hampir 52 persen listrik yang dikonsumsi masyarakat wilayah Sumatera Barat berasal dari EBT. 
Adapun pembangkit berbasis EBT tersebut terdiri dari tiga pembangkit listrik tenaga air (PLTA) dengan total kapasitas 252,91 MW, saut unit pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP), dua unit pembangkit listrik tenaga gas (PLTG), dan belasan PLTM. 
“Pembangkit-pembangkit EBT ini memasok suplai listrik ke mayoritas pelanggan PLN UIW Sumbar dan terhubung pula dalam jaringan interkoneksi Sumatera,” kata Toni dalam keterangannya, Senin (1/8/2022). 
Pembangunan PLTMh Batanghari di daerah Dharmasraya, tepatnya di Sungai Batanghari ini telah dimulai sejak 10 Juni 2022 oleh PT Brantas Total Energi. “Pada 11 Juni 2021, PT Brantas lakukan penandatanganan perjanjian dengan PLN. Akhirnya setelah satu tahun lamanya, tepatnya pada 10 Juni 2022 lalu, PT ini telah lengkapi prasyarat untuk dapat memulai konstruksi,’’ ujar Toni. 
Kesepakatan terpenuhinya prasyarat tersebut dinyatakan dengan Penandatanganan Sertifikat Tanggal Pembiayaan, antara PT Brantas Total Energi dengan PLN UIW Sumbar, pada Jumat (15/7/2022) lalu. Toni mengungkapkan, penandatanganan Sertifikat Tanggal Pembiayaan merupakan surat resmi yang menyatakan bahwa prasyarat PLTMh Batanghari sudah terpenuhi dan siap untuk memulai konstruksi pembangunan. 
‘’Kami PLN, khususnya PLN UIW Sumbar menyambut antusias kabar baik ini. Semoga pembangunan PLTMh Batanghari berjalan lancar, dapat berdiri sesuai target, sehingga segera menambah grafik hijau pembangkit EBT di lingkungan Sumbar,’’ ucapnya. 
Syaiful Arif, Direktur Utama PT Brantas Total Energi mengatakan perusahaannya ingin ikut bersumbangsih dalam penambahan produksi dan penggunaan energi bersih di Indonesia. Dia pun mengapresiasi PLN yang memberikan kesempatan untuk merealisasikan hal tersebut. 
“PT Brantas akan mengupayakan PLTMh Batanghari segera berdiri dan memajukan penggunaan EBT di ranah minang,’’ tuturnya. 
Menurut Kepala Dinas ESDM Sumbar Herry Martinus, Sumbar memiliki peluang besar untuk kemandirian energi karena ketersediaan energi listrik daerah yang cukup besar. 
‘’Saya sangat mengapresiasi kerja cepat PLN untuk mendukung keberadaan  PLTMh Batanghari ini. Sumbar memang sangat kaya dengan sumber EBT, bahkan diklaim sebagai lumbung energi hijau,’’ katanya.

Related