Kominfo Bantah Aturan PSE Bisa Jadi Celah ‘Intip’ Pesan Pengguna

profile photo reporter Bernadinus Pramudita
BernadinusPramudita
29 Juli 2022
marketeers article
Kominfo Bantah Aturan PSE Bisa Jadi Celah ‘Intip Pesan Pengguna (FOTO:Marketeers/Bernadinus Adi P)
Beredar rumor di masyarakat bahwa aturan pendaftaran PSE atau Penyelenggara Sistem dan Transaksi Elektronik yang dijalankan pemerintah bisa membuat pemerintah memiliki akses untuk melihat ke dalam percakapan pengguna. Menanggapi rumor tersebut Kementerian Komunikasi dan Informatika RI mengatakan bahwa ada salah persepsi yang dimengerti masyarakat tentang penerapan pendaftaran aturan tersebut.
Dirjen Aptika Kominfo mengatakan bahwa di dalam aturan tersebut jelas menyebutkan bahwa tidak ada pemberian akses kepada Kementerian untuk dapat ‘mengintip’ isi dari percakapan pengguna.
“Isu mengenai Kementerian Kominfo dapat “mengintip” percakapan setelah PSE melakukan pendaftaran adalah informasi yang tidak benar. Peraturan Menteri Kominfo No. 5 Tahun 2020 tentang Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat dan perubahannya (PM Kominfo 5/2020) tidak memberikan kewenangan bagi Kementerian Kominfo untuk secara bebas mengakses percakapan pribadi masyarakat,” ujar Semuel dalam konferensi pers, Jumat (29/7/2022).
Menurut Semuel, aturan pemberian akses sistem dan dokumen elektronik dalam PM Kominfo 5/2020 hanya dapat dilakukan untuk keperluan penegakan hukum pidana, dan pengawasan, dengan syarat yang diatur ketat antara lain harus menyertakan penetapan pengadilan, dan dasar kewenangan yang sah pada saat melakukan permohonan akses kepada PSE.
Ketentuan pemberian akses dalam PM Kominfo 5/2020 merupakan ketentuan pelaksana dari UU No. 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana dan UU No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik beserta perubahannya bukan ketentuan yang serta merta baru dan muncul begitu saja dalam PM Kominfo 5/2020.
Isu mengenai Pendaftaran PSE mengancam hak-hak sipil masyarakat adalah tidak tepat. Kebijakan pendaftaran PSE ini merupakan upaya awal dalam menghadirkan ekosistem digital yang lebih akuntabel. Melalui kewajiban pendaftaran PSE, Pemerintah berupaya untuk semakin melindungi hak-hak masyarakat sebagai pengguna sistem elektronik.
Misalnya, ketika ada kasus pornografi anak dalam suatu PSE, jika PSE tersebut sudah terdaftar, Pemerintah sesuai PM Kominfo 5/2020 dapat menghubungi penanggungjawab PSE yang terdaftar untuk segera melakukan tindakan yang diperlukan antara lain seperti pemutusan akses, hingga fasilitasi upaya penegakan hukum terhadap konten pornografi anak yang dimaksud.

Related